Lampaui Rp 12 T, Pertamina EP Cepu Bukukan Laba Tertinggi Sepanjang Sejarah

Author : Franki Dibuat : May 20, 2019

Lampaui Rp 12 T, Pertamina EP Cepu Bukukan Laba Tertinggi Sepanjang Sejarah
Listrik Indonesia | PT Pertamina EP Cepu, kembali mengukir prestasi. Anak Perusahaan PT Pertamina (Persero) ini  mencatatkan laba bersih sebesar US$ 842,4 juta, atau lebih dari Rp 12 triliun dari total revenue US$ 1.779 juta di tahun 2018. Angka tersebut menunjukkan peningkatan sebesar 27% dibandingkan dengan laba bersih tahun 2017 sebesar US$ 662,2 juta.

Ditemui dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan Tahun Buku 2018, Direktur Utama PT Pertamina EP Cepu, Jamsaton Nababan mengungkapkan hal ini menempatkan Pertamina EP Cepu sebagai penyumbang laba terbesar pertama di lingkungan Anak Perusahaan Pertamina. RUPS tersebut dipimpin oleh Komisaris Utama PT Pertamina EP Cepu, Gandhi Sriwidodo dan turut dihadiri oleh Pemegang Saham Mayoritas PT Pertamina EP Cepu yaitu PT Pertamina (Persero) yang diwakili oleh Panji Sumirat, Pemegang Saham Minoritas PT Pertamina EP Cepu yaitu PT Pertamina Pedeve Indonesia yang diwakili oleh Sjahril Samad.

"Tahun 2018, kinerja PEPC sangat bagus. Perusahaan juga mendapatkan point kesehatan AAA, point tertinggi untuk kesehatan perusahaan. Ini semua merupakan prestasi yang dapat mendorong semangat insan PEPC untuk menjadi lebih baik lagi di tahun 2019," tutur Jamsaton Nababan.

Selain membukukan laba terbesar, realisasi produksi PEPC di tahun 2018 mengalami peningkatan. “Realisasi Produksi mencapai 103.7% dari target karena berhasilnya pengaplikasian penambahan crude cooling system,” jelas Jamsaton Nababan. Selain itu, realisasi Lifting mencapai 104.3% dari target karena adanya Optimalisasi lifting dengan meminimalkan inventory FSO Gagak Rimang. Lapangan Banyu Urip yang menyumbang 30% dari produksi minyak nasional telah melampaui target produksi 2018 dengan rata-rata rata-rata produksi 208.8 MBOPD dan total produksi 76.21 MMBO di Tahun 2018.

“Rata-rata produksi Banyu Urip naik 104% dari RKAP baik untuk produksi di angka 208.8 MBOPD dan lifting diangka 209.3 MBOPD,” ujar Jamsaton Nababan. “Prestasi ini sejalan dengan peningkatan kinerja HSSE dimana PEPC berhasil meraih 3,361,558 Jam Kerja Selamat,” ungkap Jamsaton Nababan.

Selain Lapangan Banyu Urip, Proyek Jambaran-Tiung Biru (JTB) yang dikelola oleh PEPC dan merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) juga berjalan on track. Setelah menyelesaikan Early Civil Work 100% di tahun 2018, awal Januari 2019, PEPC lakukan pemancangan Perdana EPC Gas Processing Facilities (GPF) di Bojonegoro dan kini tengah mempersiapkan proses drilling. Proyek EPC GPF berfungsi memproduksi gas dan kondensat dari Lapangan Unitisasi Jambaran-Tiung Biru dengan produksi rata-rata raw gas sebesar 315 MMSCFD dan target gas onstream / komersil pada 2021 dengan sales gas sebesar 192 MMSCFD.

Produksi gas sebesar 192 MMSCFD tersebut nantinya akan dialirkan melalui Pipa transmisi Gresik-Semarang. Dengan cadangan gas JTB sebesar 2,5 triliun kaki kubik (TCF), JTB diharapkan dapat memberikan multiplier effect, khususnya untuk mengatasi defisit pasokan gas di Jawa Tengah dan Jawa Timur. ”Di tahun 2019, PEPC telah menyiapkan target kinerja untuk mendukung kemandirian energi dan menyambut diversifikasi energi strategis, termasuk melalui produksi gas JTB yang ditargetkan beroperasi tahun 2021,” ujar Jamsaton Nababan. “Kami pastikan bahwa setiap capaian akan dilakukan dengan prinsip, on time, on budget, on schedule, on safety, on return, dan on regulations,” tutup Jamsaton Nababan.  (Fr)

Tags : News


0 Komentar

Berikan komentar anda

Top