NEWS
Trending

Hore, Kini 100% Desa di Natuna Berlistrik

Hore, Kini 100% Desa di Natuna Berlistrik
Listrik Indonesia - Natuna | PLN berhasil mewujudkan Natuna Terang 100% Desa Berlistrik setelah melistriki 10 (sepuluh) desa terakhir di Kabupaten Natuna Provinsi Kepulauan Riau (27/8) Hal ini ditandai dengan acara Peresmian yang digelar di Jelita Sejuba Natuna oleh Plt.Gubernur Kepulauan Riau, H. Isdianto dan Direktur Bisnis Regional Sumatera (Dirregsum) PLN Wiluyo Kusdwiharto.

Acara peresmian 100% Desa Berlistrik di Natuna atau seringkali disebut Mutiara di Ujung Laut dihadiri juga oleh Bupati Natuna, H. Hamid Rizal, Ketua LAM Kabupaten Natuna, H Wan Syawali dan  jajaran forpimda Kabupaten Natuna.

Dalam sambutannya, Wiluyo Kusdwiharto menjelaskan bahwa untuk sistem kelistrikan di Kabupaten Natuna termasuk di pulau-pulau tersebar hingga pulau terluar terdiri dari 12 sub sistem kelistrikan dengan total daya terpasang 35,8 MW dan daya mampu 29.5 MW dengan beban puncak 14.2 MW. 

"PLN terus berupaya memberikan pelayanan kepada pelanggan untuk mengoptimalkan keandalan sistem di Natuna, PLN baru saja merampungkan pembangunan interkoneksi sistem 20 KV sepanjang 60 kms yang terhubung dari Ranai ke Pian Tengah, dengan sudah beroperasinya sistem 20 kv tersebut kini sistem kelistrikan di Natuna lebih andal," terang Wiluyo.

Pembangunan listrik desa di kabupaten Natuna saat ini telah rampung 100%  sehingga dapat menerangi warga yang tinggal di 27 pulau. Dalam tiga tahun PLN berhasil alirkan listrik kepada 3.427 pelanggan di 40 desa yang terdiri dari 33 desa baru dan 7 desa lama. Dengan nilai investasi sebesar Rp. 28,2 milyar untuk membangun Jaringan Tegangan Menengah (JTM) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR) sepanjang 178, 5 Kms (kilo meter sirkit), juga Gardu Distribusi kapasitas 2.050 kVA.

Untuk Natuna sendiri disuplai dari PLTD Ranai yang interkoneksi ke PLTD Pian Tengah dengan daya terpasang 20.2 MW dan daya mampu 17.1 MW, sementara beban puncak sebesar 11.8 MW sehingga pasokan listrik di Natuna surplus 5.2 MW.

Lebih lanjut Wiluyo juga menjelaskan bahwa pada tahun ini PLN bersama akademisi dari ITS Surabaya sedang mengembangkan Barge Mounted Power Plant yaitu pembangunan pembangkit listrik di atas kapal dengan spesifikasi  kapasitas sebesar 5 x 1 MW,  2 x 100 KW, 2 x 200 KW dan 1 x 500 KW. Hal ini dalam rangka mendukung sebagai penyedia pasokan listrik di kepulauan. Hal ini dirasa sangat diperlukan karena wilayah Kepulauan Riau yang terdiri dari ribuan pulau.

"Tidak sampai disitu upaya PLN dalam mendukung keandalan sistem kelistrikan, dalam mendukung pembangkit bersumber dari Energi Baru Terbarukan (EBT) di Kabupaten Natuna, PLN bekerjasama dengan pengembang sudah merencanakan pembangunan  Pembangkit sebesar 4 MW dengan bahan bakar Bio Mas dan kayu dari pohon Kaliandra. Mudah-mudahan pembangunan pembangkit Energi Baru Terbarukan dapat segera terselesaikan di tahun 2021," ujar Wiluyo.

Semangat PLN dalam melayani pelanggan, mulai dari masyarakat, Pemerintahan dan instansi lain serta dari golongan Bisnis dan Industri, sehingga dalam merespon tantangan tersebut, PLN khususnya Regional Sumatera telah mempersiapkan nya melalui program Sumatera Hebat (tumbuH, Efisien, kolaBorasi, Andal, dan unTung).

Mewujudkan 100% Desa Berlistrik di kabupaten Natuna menjadi komitmen PLN dan sinergi bersama Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau serta pemerintah kabupaten Natuna dalam memenuhi kebutuhan listrik bagi masyarakat dan mewujudkan Provinsi Kepulauan Riau terang-benderang.

Program pengembangan kelistrikan di Kepulauan Natuna ini tidak saja mewujudkan Provinsi Kepulauan Riau terang benderang, tetapi juga merupakan tugas PLN untuk terus menjaga teritorial Negara Kesatuan Republik Indonesia. (DH)
 

Related Articles

0 Komentar

Berikan komentar anda

Back to top button